Apakah Fungsi Sel Darah Merah bagi Tubuh

By | March 17, 2014

Apakah Fungsi Sel Darah Merah bagi Tubuh. Darah membentuk 7% dari berat badan seseorang dan volume dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain tergantung pada ukuran. Darah adalah cairan yang mempertahankan kehidupan yang beredar melalui seluruh tubuh, melalui pembuluh darah yang disebut arteri dan vena. Darah memainkan peran penting dalam kehidupan kita karena membawa oksigen, nutrisi, vitamin, hormon, dan antibodi, panas serta elektrolit ke berbagai bagian tubuh, yang penting untuk berfungsinya tubuh. Mereka juga membawa dan menyingkirkan karbon dioksida dan limbah materi dari darah. Darah manusia terdiri dari 78% air dan 22% padatan. Darah mengandung plasma di mana sel-sel darah seperti sel darah merah (RBC), sel darah putih (WBC) dan trombosit darah tersuspensi. Semua komponen ini memainkan peran yang sangat penting dalam tubuh, namun, dalam artikel ini kita hanya akan fokus pada fungsi sel darah merah.

Apakah Fungsi Sel Darah Merah bagi Tubuh

 

Apa Fungsi Sel Darah Merah

Sel darah merah atau RBC juga disebut sebagai eritrosit dan sel-sel darah yang paling berlimpah ditemukan dibandingkan dengan leukosit dan trombosit, terhitung sekitar 45% dari total volume darah. Mereka adalah sekitar 6 – 8 mikrometer dalam ukuran dan tubuh manusia mengandung sekitar 4 – 6 juta/mm3 dari mereka. Sel darah merah adalah sel seperti lensa cekung ganda yang tidak memiliki inti sel dan terdiri dari protein yang disebut hemoglobin. Bahkan, 33% dari eritrosit hanyalah hemoglobin. Yang tertanam di dalam molekul hemoglobin ini adalah besi, yang berfungsi untuk mengangkut oksigen dan karbon dioksida dalam darah. Hemoglobin ini juga bertanggung jawab untuk bentuk cekung ganda dan warna merah dari sel darah merah.

Eritrosit dibentuk di sumsum tulang, di bawah pengaruh hormon eritropoietin (terbentuk di ginjal), dengan proses yang disebut eritropoiesis, hanya dalam 7 hari. Yang jatuh tempo dalam sumsum tulang, sel-sel ini beredar dalam tubuh selama hampir 3 bulan sebelum mereka hancur di limpa, atau didaur ulang oleh makrofag dalam tubuh. Jadi umur umum dari sel darah merah hanya 3 bulan. Nah, jadi apa sel darah merah dilakukan di umur nya pendek dan mengapa begitu penting bagi keberadaan kita? Untuk memahami hal ini, kita harus melihat beberapa fungsi sel darah merah.

Membawa Oksigen

Fungsi utama dari sel darah merah adalah untuk mengangkut oksigen dari paru-paru, ke jaringan lain dan sel-sel tubuh. Dan bagaimana Sel Darah Merah berhasil melakukan hal ini? Nah, hemoglobin hadir dalam Sel Darah Merah adalah protein, yang mengikat dirinya ke molekul oksigen terhirup. Ketika seseorang menghirup, oksigen dari atmosfer memasuki tubuh melalui lubang hidung dan mencapai paru-paru. Pada paru-paru, molekul hemoglobin mengikatkan diri pada molekul oksigen dan bergerak ke jantung. Dari jantung, darah yang mengandung oksigen yang sama dipompa ke seluruh bagian tubuh (otot, jaringan dan organ lainnya). Molekul-molekul hemoglobin kemudian melepaskan molekul oksigen ke sel-sel tubuh. Pada dasarnya, hemoglobin membawa oksigen dari daerah tingkat oksigen yang tinggi dan melepaskan mereka di daerah tingkat oksigen yang rendah dalam tubuh. Dengan demikian, sel darah merah benar-benar melakukan fungsi pengangkutan penopang hidup oksigen ke berbagai bagian tubuh.

Membawa Karbon Dioksida

Fungsi lain dari sel darah merah adalah untuk sebagian membawa karbon dioksida, yang merupakan produk limbah dari aktivitas metabolisme dalam tubuh. Karbon dioksida sebenarnya dibentuk di dalam sel sebagai akibat dari reaksi kimia berlangsung. Dengan produk limbah ini kemudian dibuang melalui plasma darah dan sel darah merah. Sementara sel darah merah memainkan peran utama dalam menghilangkan karbon dioksida dari sel-sel, plasma darah juga menyumbang sejumlah kecil penghapusan karbon dioksida. Hemoglobin dalam sel darah merah mengikat molekul karbon dioksida untuk membentuk carbaminohaemoglobin. Namun, tidak seperti molekul oksigen, molekul karbon dioksida tidak mengikat ke bagian besi dari hemoglobin. Sebaliknya, mereka menggabungkan dengan gugus asam amino pada rantai polipeptida hemoglobin. Dengan demikian, sel darah merah transportasi karbon dioksida dari berbagai sel-sel tubuh dan membawa mereka ke paru-paru, dari mana ia dibuang oleh pernafasan.

Ini sepanjang perjalanan mengangkut oksigen ke jaringan dan kemudian membawa limbah ke paru-paru untuk menghilangkan, mengambil sel darah merah hanya 30 sampai 45 detik. Kemampuan Sel Darah Merah mengangkut oksigen tergantung pada beberapa faktor seperti pH darah, suhu, dll. Selain itu, adanya karbon monoksida, hidrogen sulfida, dll dalam darah juga mempengaruhi hemoglobin daya dukung oksigen.

Proses yang tepat transfer oksigen dari hemoglobin ke jaringan tubuh adalah suatu kompleks. Namun, ini adalah cara sederhana untuk menjelaskan fungsi sel-sel darah merah. Jangan tertipu oleh penjelasan yang mudah dan berpikir bahwa Sel Darah Merah tidak melakukan apapun sangat penting. Jika pada semua sel darah merah berhenti berfungsi, maka tubuh pasti akan memiliki masalah yang mengancam jiwa. Kelainan darah seperti anemia sel sabit, anemia hemolitik, hemokromatosis, sferositosis herediter dan berbagai kekurangan enzim sel darah merah lainnya dapat terjadi dan mengancam kehidupan seseorang.


Artikel lainnya: Pengertian Anemia Apa itu Megakariosit Apa Itu Fibrin Pengertian Adsorpsi Pengertian dan Ciri Neutrofil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *