Jenis-jenis Sel Darah Putih

By | March 16, 2014

Jenis-jenis Sel Darah Putih. Sel darah putih adalah komponen darah yang melindungi tubuh dari agen infeksius. Juga disebut leukosit, sel darah putih memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh dengan mengidentifikasi, menghancurkan, dan menghapus patogen, sel rusak, sel kanker, dan benda asing dari tubuh. Leukosit berasal dari sel batang sumsum tulang dan beredar dalam darah dan cairan getah bening. Leukosit dapat meninggalkan pembuluh darah untuk bermigrasi ke jaringan tubuh. Sel darah putih dikategorikan oleh kehadiran nyata atau tidak adanya butiran (kantung yang berisi enzim pencernaan atau zat kimia lainnya) dalam sitoplasma mereka. Sebuah sel darah putih yang dianggap sebagai granulosit atau agranulocyte.

Granulosit

Ada tiga jenis granulosit: neutrofil, eosinofil, basofil dan. Seperti yang terlihat di bawah mikroskop, butiran dalam sel-sel darah putih yang jelas ketika diwarnai.

Sel darah putih

Sel darah putih

Neutrofil – Sel-sel ini memiliki inti tunggal yang tampaknya memiliki beberapa lobus. Neutrofil adalah granulosit paling melimpah dalam sirkulasi darah. Mereka secara kimiawi tertarik pada bakteri dan bermigrasi melalui jaringan ke lokasi infeksi. Neutrofil adalah fagositosis dalam arti bahwa mereka menelan sel target (bakteri, sel yang sakit atau mati, dll) dan menghancurkannya. Ketika dirilis, butiran neurtrophil bertindak sebagai lisosom untuk mencerna makromolekul seluler. Neutrofil ini juga hancur dalam proses.

Eosinofil – Inti dalam sel double-lobed dan sering muncul berbentuk U dalam apusan darah. Eosinofil sering ditemukan dalam jaringan ikat dari lambung dan usus. Eosinofil fagositosis dan terutama menargetkan kompleks antigen-antibodi. Kompleks ini terbentuk ketika antibodi mengikat antigen untuk mengidentifikasi mereka sebagai zat untuk dimusnahkan. Eosinofil menjadi semakin aktif selama infeksi parasit dan reaksi alergi.

Basofil – Sel-sel ini adalah yang paling banyak dari sel-sel darah putih. Mereka memiliki inti multi-lobed, dan butiran mereka mengandung zat seperti histamin dan heparin. Heparin menipiskan darah dan menghambat pembentukan bekuan darah. Histamin melebarkan pembuluh darah, meningkatkan permeabilitas kapiler, dan meningkatkan aliran darah, yang membantu untuk mengangkut leukosit ke daerah terinfeksi. Basofil bertanggung jawab untuk reaksi alergi tubuh.

Agranulosit

Ada dua jenis agranulosit, juga dikenal sebagai leukosit nongranular: limfosit dan monosit. Sel-sel darah putih tampaknya tidak memiliki butiran yang jelas. Agranulocytes biasanya memiliki inti yang besar karena tidak adanya butiran sitoplasma.

Limfosit – Setelah neutrofil, limfosit adalah jenis yang paling umum dari sel darah putih. Sel-sel ini berbentuk bulat dengan inti besar dan sangat sedikit sitoplasma. Ada tiga jenis utama limfosit: sel T, sel B, dan sel-sel pembunuh alami. Sel T dan sel B sangat penting untuk respon imun spesifik. Sel pembunuh alami memberikan kekebalan nonspesifik.

Monosit – Sel-sel ini adalah yang terbesar dari sel-sel darah putih. Mereka memiliki ukuran yang besar, inti tunggal yang dapat memiliki berbagai bentuk. Inti sering muncul untuk menjadi berbentuk ginjal. Monosit bermigrasi dari darah ke jaringan dan berkembang menjadi makrofag dan sel dendritik. Makrofag adalah sel besar hadir di hampir semua jaringan. Mereka aktif melakukan fungsi phagocitic. Sel dendritik biasanya ditemukan dalam jaringan yang terletak di daerah yang datang dalam kontak dengan antigen dari lingkungan eksternal. Mereka ditemukan di kulit, secara internal di hidung, paru-paru, dan saluran pencernaan. Sel dendritik berfungsi terutama untuk menyajikan informasi antigenik untuk limfosit pada kelenjar getah bening dan organ getah bening. Hal ini membantu dalam perkembangan imunitas antigen. Sel dendritik yang dinamakan demikian karena mereka memiliki proyeksi yang mirip dalam penampilan dengan dendrit dari neuron.

Produksi Sel Darah Putih

Sel darah putih yang diproduksi di sumsum tulang. Beberapa sel darah putih matang di kelenjar getah bening, limpa, atau kelenjar timus. Masa hidup leukosit matang berkisar antara beberapa jam sampai beberapa hari. Produksi sel darah sering diatur oleh struktur tubuh seperti kelenjar getah bening, limpa, hati, dan ginjal. Selama masa infeksi atau cedera, sel darah putih yang diproduksi dan hadir dalam darah. Sebuah tes darah yang dikenal sebagai jumlah sel darah WBC atau putih digunakan untuk mengukur jumlah sel darah putih dalam darah. Biasanya, ada sekitar 4,300-10,800 sel darah putih hadir per mikroliter darah. Sebuah hitungan WBC rendah mungkin karena penyakit, paparan radiasi, atau kekurangan sumsum tulang. Sebuah hitungan WBC tinggi dapat mengindikasikan adanya penyakit menular atau inflamasi, anemia, leukemia, stres, atau kerusakan jaringan.


Artikel lainnya: Fungsi dan Macam-macam Sel Darah Putih (Leukosit)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *