Sepuluh Komponen Abiotik Ekosistem

By | March 15, 2014

Komponen Abiotik Ekosistem. Cara di mana tumbuhan dan hewan tumbuh dan melaksanakan kegiatan mereka berbeda adalah hasil dari beberapa faktor abiotik. Faktor-faktor ini cahaya, suhu, air, atmosfer bumi, angin serta tanah (edafis) dan faktor fisiografi (sifat permukaan tanah).

Sepuluh Komponen Abiotik Ekosistem

Sepuluh Komponen Abiotik Ekosistem

Cahaya

Energi cahaya (sinar matahari) adalah sumber utama energi di hampir semua ekosistem. Ini adalah energi yang digunakan oleh tanaman hijau (yang mengandung klorofil) selama proses fotosintesis, proses di mana tanaman memproduksi zat organik dengan menggabungkan bahan anorganik. Cahaya tampak adalah yang terpenting untuk tanaman karena itu perlu untuk fotosintesis. Faktor-faktor seperti kualitas cahaya, intensitas cahaya dan panjang periode cahaya (panjang hari) memainkan peranan penting dalam ekosistem.

Kualitas cahaya (panjang gelombang atau warna):

Tanaman menyerap cahaya biru dan merah selama fotosintesis. Dalam ekosistem darat kualitas cahaya tidak berubah banyak. Dalam ekosistem perairan, kualitas cahaya dapat menjadi faktor pembatas. Keduanya biru dan sinar merah diserap dan sebagai hasilnya tidak menembus dalam ke dalam air. Untuk mengatasi hal ini, beberapa alga memiliki pigmen tambahan yang mampu menyerap warna lain juga.

Intensitas cahaya (“kekuatan” cahaya)

Intensitas cahaya yang mencapai bumi bervariasi sesuai dengan lintang dan musim tahun. Belahan bumi selatan menerima kurang dari 12 jam sinar matahari selama periode antara tanggal 21 Maret dan 23 September, tetapi menerima lebih dari 12 jam sinar matahari selama enam bulan berikutnya.
Panjang hari (panjang periode cahaya):

Bunga tanaman tertentu hanya selama waktu tertentu dalam setahun. Salah satu alasan untuk ini adalah bahwa tanaman ini dapat “mengukur” panjang malam (periode gelap). Namun, ia berpikir bahwa itu merupakan panjang siang (periode cahaya) yang tumbuhan bereaksi dan fenomena ini disebut photoperiodism. Photoperiodism dapat didefinisikan sebagai panjang relatif terang dan gelap yang mempengaruhi fisiologi dan perilaku organisme.

Suhu

Distribusi tanaman dan hewan sangat dipengaruhi oleh suhu ekstrem misalnya musim hangat. Terjadinya atau tidak terjadinya es adalah penentu penting dari distribusi tanaman karena banyak tumbuhan tidak dapat mencegah jaringan mereka dari pembekuan atau mempertahankan pembekuan dan proses pencairan. Berikut ini adalah contoh dari efek suhu dengan ekosistem:

  • pembukaan bunga berbagai tanaman pada siang hari dan malam sering disebabkan oleh perbedaan suhu antara siang dan malam;
  • benih beberapa tanaman (biennale) biasanya berkecambah pada musim semi atau musim panas, fenomena ini juga diamati dalam wortel dan disebut vernalisasi;
  • beberapa pohon buah-buahan seperti peach yang memerlukan periode dingin setiap tahun sehingga bisa mekar di musim semi;
  • daun pohon kehilangan daun mereka pada musim dingin dan masukkan ke dalam keadaan dormansi, dimana tunas tertutup untuk perlindungan terhadap dingin;
  • benih banyak tanaman, misalnya peach dan plum, harus terkena periode dingin sebelum mereka berkecambah, ini dingin memastikan bahwa benih tidak berkecambah selama musim gugur, tapi setelah musim dingin, ketika bibit memiliki kesempatan lebih baik untuk bertahan hidup;

Air

Tanaman dan hewan habitat yang bervariasi dari satu lingkungan akuatik sepenuhnya dengan gurun yang sangat kering. Air sangat penting bagi kehidupan dan semua organisme tergantung padanya untuk bertahan hidup di daerah terutama gurun.

Adaptasi tanaman untuk bertahan hidup tanpa air meliputi irama stomata terbalik, stomata cekung, kutikula tebal, daun kecil (atau tidak adanya daun) dan adanya jaringan penyimpan air.

Kebutuhan air hewan

Hewan darat juga terkena pengeringan dan hanya menarik sedikit adaptasi yang disebutkan di sini:
tubuh meliputi batas kehilangan air misalnya tubuh chitinous meliputi serangga, bulu burung dan bulu mamalia;

Siklus Air di Alam

Siklus air melalui biosfer dengan cara yang dijelaskan berikut. Sinar matahari menyebabkan air tawar menguap dari air laut dan garam yang tertinggal. Air tawar naik ke atmosfer, menjadi dingin dan jatuh sebagai hujan di atas lautan dan tanah. Sejumlah kecil dari air juga menguap dari air tawar. Karena lahan mati di atas permukaan laut, gravitasi akhirnya mengembalikan semua air tawar ke laut, tetapi sementara itu, dalam badan air itu tetap terkandung seperti danau dan kolam, air mengalir (sungai dan sungai) dan air tanah.

Ketika hujan turun, sebagian tenggelam atau merembes ke dalam tanah samapi tanah jenuh untuk tingkat tertentu. Bagian atas tingkat kejenuhan disebut tabel air tanah atau hanya tabel air. Air tanah juga kadang-kadang terletak di lapisan berpori, disebut akuifer, yang terletak di antara dua lapisan miring batuan. Sumur dapat digunakan untuk mengambil beberapa air ini untuk konsumsi manusia.

Tekanan atmosfir udara.

Gas-gas yang paling penting yang digunakan oleh tanaman dan hewan oksigen, karbon dioksida dan nitrogen.

oksigen
Oksigen digunakan oleh semua organisme hidup selama respirasi.
karbon Dioksida
Karbon dioksida digunakan oleh tanaman hijau selama fotosintesis.
nitrogen
Nitrogen dibuat tersedia bagi tanaman oleh bakteri tertentu dan melalui aksi petir.

Angin

Angin atau arus udara timbul dalam skala seluruh dunia sebagai akibat dari interaksi yang kompleks antara udara panas perluasan dan peningkatan (konveksi) di lintang tengah. Hal ini memiliki berbagai efek pada rotasi bumi dan menghasilkan gaya sentrifugal yang cenderung untuk mengangkat udara di khatulistiwa. Gaya ini dikenal sebagai gaya Coriolis dan cenderung untuk membelokkan angin ke kiri mereka di belahan bumi selatan dan ke kanan di belahan bumi utara. Angin membawa uap air yang mengembun dan mungkin jatuh dalam bentuk hujan, salju atau hujan es. Angin berperan dalam penyerbukan dan penyebaran benih beberapa tanaman, serta penyebaran beberapa hewan, seperti serangga. Erosi angin dapat menghapus dan mendistribusikan ulang tanah lapisan atas, terutama di mana vegetasi telah berkurang. Hasil bergwinds Hangat di pengeringan yang menciptakan bahaya kebakaran. Jika tumbuhan yang terkena angin kencang yang berlaku adalah mereka biasanya lebih kecil dibandingkan dengan kondisi yang kurang berangin.

Tanah (faktor edafis)

Faktor-faktor ini meliputi tekstur tanah, udara tanah, suhu tanah, air tanah, larutan tanah dan pH, bersama-sama dengan organisme tanah dan materi membusuk.

Faktor fisiografi

Faktor-faktor ini adalah mereka yang berhubungan dengan sifat fisik kawasan, seperti ketinggian, kemiringan tanah dan posisi daerah dalam kaitannya dengan matahari atau angin bantalan-hujan. Ketinggian berperan dalam zona vegetasi.


Artikel lainnya: Pengertian Alveolus Pengertian Aktomiosin Pengertian Anteridium Pengertian Adsorpsi Pengertian Alga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *