Perbedaan Pernapasan Perut dengan Dada

By | August 11, 2014

Perbedaan Pernapasan Perut dengan Dada. Paru atau fungsi paru-paru dapat digunakan untuk memprediksi kesehatan umum Anda dan berapa lama Anda akan hidup, menurut sebuah penelitian yang dilaporkan dalam PubMed.gov oleh Fakultas Kedokteran dan Ilmu Biomedis, Buffalo, New York. Oleh karena itu masuk akal untuk menganalisis bagaimana napas Anda dan cara menggunakan paru-paru Anda, dan mempertimbangkan apakah pernapasan dada, atau pernapasan perut, paru-paru Anda menggunakan secara optimal dalam memberikan oksigen ke tubuh Anda.

Pernapasan dada

Bernapas adalah tindakan yang paling alami bagi manusia dan makhluk hidup lainnya. Menurut American Association Medical Student, pernapasan dada melibatkan hanya penggunaan lobus atas paru-paru. Ini tidak efisien, paru-paru tidak sepenuhnya terlibat, kurang hasil oksigen dalam transfer ke paru-paru, dan pengiriman nutrisi yang lebih buruk terhadap tubuh.

Pernapasan perut

Perbedaan Pernapasan Perut dengan Dada

Perbedaan Pernapasan Perut dengan Dada

Pernapasan perut, juga dikenal sebagai bangunan diafragma. Diafragma adalah otot besar antara dada dan perut. Menurut American Medical Association Mahasiswa, ketika diafragma berkontraksi, ia dipaksa ke bawah, menyebabkan perut Anda untuk mengembangkan. Tekanan yang dihasilkan memaksa udara ke dalam paru-paru Anda, terlibat lebih rendah, lobus menengah dan atas.

Uji Pernapasan

Anda dapat menguji apakah Anda seseorang bernapas dengan nafas dada atau nafas perut. Tempatkan tangan kanan di dada, dan tangan kiri pada perut dan bernapaslah dengan normal. Jika tangan kanan Anda naik lebih, Anda adalah nafas dada, dan jika tangan kiri Anda naik lagi, Anda adalah nafas perut.
Pertimbangan

Menurut Dr Rodger Niemi dari Renaissance Chiropractic Center, orang dengan tingkat stres yang tinggi dan kecemasan cenderung napas melalui dada. Pernapasan dangkal melalui dada mengganggu keseimbangan oksigen dan karbon dioksida yang diperlukan untuk keadaan rileks, dan mengintensifkan perasaan kecemasan Anda. Menurut University of Missouri, pernapasan dada dangkal dan proses penuaan dapat menyebabkan penurunan 20 persen dalam tingkat oksigen darah. Hal ini membatasi tingkat energi dan mempengaruhi kewaspadaan mental.

Penting

Belajar pernapasan perut atau teknik pernapasan diafragma akan memungkinkan Anda mencegah kerusakan pada sistem pernapasan yang menyertai penuaan, menurut University of Missouri. Seumur hidup bernapas dengan pernapasan dada menyebabkan kekakuan wadah-tulang rusuk dan otot sekitarnya. Hal ini membatasi kemampuan Anda wadah-rusuk untuk memperluas, menghirup penghambat dan pernafasan. Udara basi yang tersisa di paru-paru dan kurang oksigen dikirim ke aliran darah. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan penyakit pernafasan, kelesuan atau penyakit jantung.

Pelajari bernapas lengkap dengan duduk tegak, dan membuang sampai tidak ada udara yang tersisa di paru-paru. Tarik napas dan rileks otot-otot perut Anda. Perut Anda akan mengembang seperti itu mengisi dengan udara. Ketika perut Anda berhenti berkembang, terus menghirup, tarik udara ke tengah dada Anda dan merasa dada dan tulang rusuk berkembang. Tahan napas Anda sebentar, lalu buang napas perlahan. Saat Anda mengeluarkan napas, rileks dada dan wada-rusuk, dan tarik perut Anda untuk memaksa keluar sisa udara. Tutup mata Anda, rileks sepenuhnya, fokus pada teknik pernapasan Anda, dan melanjutkan latihan selama sekitar lima menit.

Bernapas lengkap melibatkan pernapasan perut, dan pernapasan dada penuh, dan melibatkan semua bagian paru-paru Anda, oxygenating darah, dan mengeluarkan karbon dioksida, dan produk-produk limbah dari darah dan tubuh Anda.

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *