Siklus Hidup Virus Bakteriofag

Siklus Hidup Virus Bakteriofage. Bakteriofag (atau fag) adalah virus yang menginfeksi bakteri. Berbagai jenis bakteriofag berisi materi yang berbeda, namun semua bakteriofag mengandung asam nukleat dan protein. Asam nukleat Bakteriofag dapat berupa asam nukleat deoksiribosa (DNA) atau asam nukleat Ribo (RNA). Dalam Bakteriofag, asam nukleat terdiri dari basis dimodifikasi. Ukuran dan bentuk dari bakteriofag juga bervariasi. T4 fag adalah yang terbesar.

Bakteriofag juga mengandung struktur kepala. Dalam kepala terdapat asam nukleat, dan struktur itu sendiri terdiri dari beberapa salinan dari satu atau lebih protein. Banyak fag juga memiliki ekor, yang mereka lalui asam nukleat selama infeksi. Siklus hidup bakteriofag terdiri dari baik tahap litik atau tahap lisogenik.

Siklus Litik Bakteriofag

Siklus litik

Siklus litik melibatkan infeksi inang oleh virus, diikuti oleh lisis, yang merupakan peledakan dan kematian sel inang.

Siklus litik melibatkan infeksi inang oleh virus, diikuti oleh lisis, yang merupakan peledakan dan kematian sel inang. Hal ini juga melibatkan pelepasan fag menular baru. Siklus litik terdiri dari tahapan sebagai berikut:

  1. Adsorpsi – Virus menempel pada sel inang. Reseptor adsorpsi spesifik berlangsung pada permukaan bakteri, yang dapat melibatkan lipopolisakarida, protein atau bahkan flagela.
  2. Injeksi materi genetik – fag menggunakan gerakan mirip alat suntik untuk injeksi bahan genetik. Setelah menemukan reseptor yang tepat, plat dasar dibawa lebih dekat ke permukaan sel. Serabut ekor membantu mencapai hal ini, dan setelah lampiran serat ekor menyusut, melepaskan materi genetik ke dalam membran inang.
  3. Fase Eclipse – Selama fase ini, materi genetik Bakteriofag mengambil alih mesin sel inang, dan ditentukan fag m-RNA, protein serta yang dihasilkan. Produksi bahan genetik inang dihentikan, dan sel inang menjadi “pabrik” untuk bahan virus. DNA fag juga diproduksi, produksi akhir m-RNA dan protein terlambat. Tujuan dari protein akhir adalah lisis sel bakteri.
  4. Produksi virion – protein Helper merakit virion baru, yang menginfeksi sel inang lainnya pada saat rilis. Pertama, pelat dasar dirakit, diikuti oleh ekor. Kepala kapsid dirakit secara terpisah dan bergabung dengan ekor. DNA genetik ditempatkan dalam kepala kapsid. Ketika semua hal ini terjadi, sel menggambar bahan baku dari lingkungannya. Juga, gen fag mengizinkan hanya komponen virus yang akan dibangun. DNA inang menjadi benar-benar aktif atau hancur.
  5. Tahap lisis – Pada tahap akhir ini, enzim tertentu memecah dinding sel peptodiglycan, sehingga sel inang meledak dan fag baru yang dirilis untuk mencari sel inang baru, sehingga siklus dapat dilanjutkan.

Siklus Lisogenik Bakteriofag

Pada siklus lisogenik, lisis tertunda, dan fag menjadi bagian dari tuan rumah untuk beberapa waktu. Virus tetap aktif dan dapat menjadi aktif setiap saat, mengarahkan sintesis material virus. Tahapan berikut merupakan bagian dari siklus lisogenik:

  1. Adsorpsi – Tahap ini mirip dengan tahap adsorpsi siklus litik.
  2. Injeksi materi genetik – Serupa dengan fase siklus litik.
  3. Replikasi – Pada fase ini, bahan genetik dari virus ini tidak diproduksi atau ditranskripsikan secara signifikan.
  4. Represi – Pada fase ini, protein, yang disebut represor, dibuat untuk mengikat ke tempat tertentu pada DNA fag. Tempat ini disebut operator. Tujuan dari represor adalah untuk mematikan proses transkripsi hampir semua gen fag, kecuali gen represor. Hasil ini merupakan genom yang ditekan dan menjadi berasimilasi ke dalam kromosom inang.
  5. Lysogeny – Karena kondisi tertentu, seperti paparan dari sel terhadap radiasi pengion atau radiasi UV, sel akan menghasilkan protease, yang pada gilirannya menyebabkan penghancuran protein represor. Hal ini menyebabkan pelepasan gen fag dan penggandaan litik, membawa siklus lisogenik berakhir.
siklus lisogenik

Pada siklus lisogenik, lisis tertunda, dan fag menjadi bagian dari tuan rumah untuk beberapa waktu. Virus tetap aktif dan dapat menjadi aktif setiap saat, mengarahkan sintesis material virus.

Bakteriofag ditemukan dalam banyak perut hewan dan ditemukan dalam jumlah besar di laut. Samudera dan lautan mengandung jumlah yang sangat tinggi dari fag, dan beberapa perkiraan menempatkan jumlah bakteri terinfeksi fag di perairan laut yang mengejutkan sampai 70 persen. Bakteriofag sangat berguna untuk terapi fag, karena mereka adalah agen anti bakteri alami. Secara historis, orang-orang sembuh dari penyakit seperti kusta, tampaknya ajaib dengan minum air dari sungai suci, namun fag di perairan yang sebenarnya bertanggung jawab untuk menghancurkan bakteri yang menyebabkan kusta. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada kemungkinan penggunaan fag pada terapi fag.

Artikel terkait Siklus Hidup Virus Bakteriofag:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Materi SMA © 2014